Kamu ingin SOFTWARE penting dan gratis?. Dapatkan 50+ software windows dan Android kamu !
Kamu Di Bayar Hanya Untuk Nonton Video? Segera CEK DI SINI !

Vitamin D Bisa Mengurangi Risiko Penyakit Crohn

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Sedikit berbagi lagi tentang vitamin D yang dapat mengurangi risiko terhadap penyakit Crohn (Penyakit pembengkakan usus besar),yang saya ambil dari sumber yang dapat di percaya. Diharapkan hal ini dapat jadi himbauan atau arahan bagi kita semua agar dapat terhindar dari penyakit ini.

Peneliti yang dipimpin oleh Ashwin Ananthakrishnan,MD,dari Divisi Gastroenterologi, Massachusetts General Hospital di Boston,menemukan bahwa wanita memiliki vitamin D yang cukup adalah 62% lebih mungkin didiagnosis dengan CD (penyakit crohn) selama periode 22 tahun dibandingkan dengan mereka yang dianggap kekurangan Vit D . Hubungan langsung antara konsumsi vitamin D dan pengurangan risiko CD tidak terpengaruh oleh status merokok atau penggunaan kontrasepsi. 

"Hasil penelitian kami memperkuat alasan untuk mempertimbangkan suplementasi vitamin D baik untuk pengobatan CD aktif atau pencegahan penyakit flare," tulis para penulis,menunjukkan bahwa skrining rutin status vitamin D dapat diindikasikan untuk orang dengan kecenderungan genetik untuk penyakit ini. 

"Rekomendasi tampaknya masuk akal," kata Edward V. Loftus Jr,MD,profesor kedokteran di Mayo Clinic di Rochester,Minnesota,Medscape Medical News,mencatat bahwa temuan ini "topik panas" adalah "sangat provokatif." 

"Banyak pasien yang khawatir tentang keamanan obat,sehingga setiap vitamin yang mungkin baik yang mengurangi risiko Crohn atau dapat menurunkan tingkat kekambuhan akan diterima dengan baik oleh pasien," tambah Dr Loftus. 

Diprediksi status tinggi Vitamin D Terkait dengan Pengurangan Risiko CD 
Untuk menguji hubungan antara status vitamin D dan CD,peneliti memeriksa data untuk 72.719 perempuan (usia rata-rata,53 tahun,kisaran,40-73 tahun) yang terdaftar dalam calon Nurses 'Health Study yang telah menyelesaikan penilaian diet dan gaya hidup pada tahun 1986 . 

Diprediksi 25 (OH) D status diperkirakan dengan menggunakan model multivariat berdasarkan banyak faktor seperti pola makan dan asupan suplemen vitamin D,indeks massa tubuh,aktivitas fisik,ras,paparan sinar matahari,dan paparan radiasi ultraviolet. Model sebelumnya tervalidasi menggunakan pengukuran plasma langsung dari 542 laki-laki dalam Health Professionals Follow-up Study. 

Selama masa tindak lanjut dari 22 tahun (1.492.811 orang-tahun),122 wanita didiagnosis dengan CD pada usia rata-rata 64,0 tahun (rentang,48-80 tahun) dan "interval median antara penilaian diprediksi plasma 25 (OH ) tingkat D dan diagnosis penyakit "dari 10 tahun. 

Analisis data berdasarkan standar plasma 25 (OH) D menunjukkan bahwa perempuan D-cukup vitamin (tingkat=30 ng/mL) adalah 62% lebih mungkin didiagnosis dengan CD selama interval 22 tahun dibandingkan dengan kekurangan kadar vitamin D (<20 ng/mL;rasio hazard [HR], 0,38, interval kepercayaan 95% [CI], 0,15-0,97, P = 0,048 trend). 

Setelah disesuaikan untuk faktor risiko seperti status perokok dan kontrasepsi/hormon yang digunakan,peneliti menemukan bahwa perempuan dalam 2 kuartil tertinggi diprediksi dengan plasma 25 (OH) D memiliki penurunan risiko signifikan untuk CD dibandingkan dengan mereka dalam kuartil terendah (HR multivariat , 0,50 [95% CI, 0,28-0,90] dan 0,55 [95% CI, 0,30-1,00], masing-masing; P trend = .02). 

Setiap 1 ng/mL peningkatan plasma 25 (OH) D dikaitkan dengan pengurangan relatif 6% risiko CD (HR multivariat, 0,94, 95% CI, 0,89-0,99, P = .03) yang tidak terpengaruh oleh status merokok atau penggunaan kontrasepsi. 

Meskipun asupan diet vitamin D/suplemen dikaitkan dengan penurunan risiko CD,tren ini tidak mencapai signifikansi karena sejumlah kecil kasus di lapisan ini (800 IU/hari vs 150 IU/hari,HR multivariat, 0,15; 95% CI, 0,02-1,12, P = 0,099 trend). 

Keterbatasan studi lain termasuk penggunaan data kuesioner yang dilaporkan sendiri dan fakta bahwa 597 kasus potensial tidak dapat dievaluasi baik karena pasien menolak izin untuk meninjau catatan atau catatan tidak tersedia. 

Namun,kelemahan terbesar mungkin penggunaan diperkirakan,daripada diukur secara langsung, plasma 25 (OH) D,demikian yang Dr Loftus katakan pada Medscape Medical News. 

"Pertanyaan terbesar bagi saya adalah bahwa kita tidak memiliki aktual plasma 25 (OH) D dalam wanita. Tingkat diperkirakan atau diperhitungkan berdasarkan model multivariat yang dikembangkan pada pria dan divalidasi pada pria," Dr Loftus menekankan,dan menambahkan bahwa pengetahuannya,model belum divalidasi pada wanita. 

Penelitian ini didukung oleh Penelitian Scholars Award dari American Gastroenterological Association,Kelompok Kerja IBD,Broad Medical Research Program dari Yayasan luas,dan National Institutes of Health. Satu penulis telah konsultan untuk Procter and Gamble,Shire Pharmaceuticals,dan CytokinePharma,dan menerima dukungan penelitian dari Procter and Gamble dan Warner Chilcott. Seorang penulis adalah seorang konsultan untuk Analisis Kebijakan Inc, dan penulis lain telah menjabat sebagai konsultan untuk Bayer HealthCare dan Millennium Pharmaceuticals. Para penulis yang tersisa telah diungkapkan tidak ada hubungan keuangan yang relevan. (Referensi: http://www.medscape.com)

ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَاٰلَمِين
Jika anda merasa artikel ini manfaat,silahkan sempatkan waktu sebentar untuk berbagi.

Dapatkan Dengan Gratis Artikel Baru Dari ArsipFank Langsung ke email anda,Silahkan masukkan Email Valid dan klik Setuju:


0 comments:

Silahkan tulis komentar anda atau bertanya:
~ Boleh kritik,atau memberi saran,dan harap menyambung dengan tema artikel. Untuk kemajuan blog ini.
~ Jangan pasang link hidup (otomatis hilang).
~ Maaf,Komentar saya moderasi,jadi tidak akan langsung muncul.
~ Terima kasih atas dukungan dan partisipasi anda semua !

Powered by Blogger.